Multimedia

Storyboard

Pengertin Storyboard


Storyboard adalah sketsa gambar yang disusun berurutan sesuai dengan naskah, dengan storyboard kita dapat menyampaikan ide cerita kita kepada orang lain dengan lebih mudah, karena kita dapat menggiring khayalan seseorang mengikuti gambar-gambar yang tersaji, sehingga menghasilkan persepsi yang sama pada ide cerita kita.
Salah satu  tahapan penting dalam produksi  film adalah membuat storyboard, setelah sutradara dan pengarah fotografi  membahas sebuah adegan mereka kemudian bertemu dengan artis storyboard untuk  menterjemahkan gagasan mereka dalam gambar. Disitu terbentuklah rancangan-rancangan shooting, dan ketika dirasa ada sesuatau yang kurang pas atau ada kendala-kendala dalam pengambilan gambar nantinya segera dapat dilakukan revisi.

 

Dengan mengacu pada rencana shooting  dalam storyboard para pemain dan krue dapat mengerjakan tugas mereka masing-masing dengan cepat dan tepat.  Storyboard secara gamblang memberikan tata letak visual dari adegan seperti yang terlihat melalui lensa kamera.
Storyboard juga berguna bagi editor untuk membantu menyusun scene yang berbeda- beda menjadi sesuai  dengan skenario  dengan lebih mudah dan cepat.

Cara membuat Storyboard

1.Catat poin-poin penting, ide, dan konsep-konsepdi bawah frame storyboard berturut-turut (lihat terlampir).
2.Storyboard Anda harus pada dasarnya merupakan jenis peta, menguraikan semua langkah-langkah utama yang di perlukan untuk menyelesaikan tujuan pembelajaran (s) untuk pelajaran itu.
3.Membuat sketsa kasar visual untuk setiap frame. Jangan khawatir tentang  semir pada titik ini, Anda hanya ingin gagasan visual jelas di gambarkan.
4.Baca presentasi Anda sambil melihat storyboard dan melengkapi checklist storyboard :
   *Apakah visual saya dengan jelas menampilkan suatu ide utama dari presentasi saya?
   *Apakah bantuan saya sebagai visual sederhana yang saya bisa membuatnya?
   *Dapatkah pemirsa saya memahami visual saya sepenuhnya dalam waktu kurang daru 30 detik?
5.Anda dapat membuat storyboard Anda di kertas atau berbagai perangkat lunak seperti Microsoft Word, Microsoft PowerPoint, dan Inspirasi.


Contoh Storyboards

a.Kertas
b.Word atau PowerPoint (menggunakan bagan organisasi atau flowchart)
c.Inspirasi

Tujuan Storyboard

Sebagai panduan bagi orang-orang yang terlibat di dalamnya, mulai dari sutradara, penulis cerita, lighting dan kameramen memungkinkan seorang pembuat film untuk memprevisualisasikan ide-idenya Sebagai Alat untuk mengkomunikasi ide keseluruhan film menjelaskan tentang alur narasi dari sebuah cerita Berperan dalam pewaktuan (timing) pada squence, percobaan-percobaan dengan sudut pandang kamera, perpindahan dengan kesenambungan (countinuity) antara element-element dalam sebuah frame.

Kelemahan Storyboard dan Solusinya

Ketidak dapatannya untuk menunjukan gerakan - gerakan kamera, beserta efek optikal, seperti penglarutan atau pemudaran (Blur, Disolving) solusinya.
Dengan tulisan dan gambar skematis untuk mendiskripsikan apa yang tidak dapat di gambarkan
Perlu di perhatikan batas pinggir dari sebuah storyboard (bingkai) untuk menunjukan  sudut pandang, yang dipilih dari keseluruhan ruang.
Siapa yang menggunakan Storyboard Advertising, untuk menjual produk kepada klien VideoGame, menggunakan banyak pra-rencana termasuk brainstroming dari konsep game dan interaksi pemakai serial TV, dipakai hanya pada Sequence yang kompleks Multimedia, CD-Rom untuk edukasi, pelatihan atau program-program tutorial Web Design, untuk mengembangkan team dalam pembuatan web design, mendifinisikan elemen-elemen seperti gambar,animasi,video dan ilustrasi Industri dan video-video pemerintahan, untk menampilkan ide-ide pada saat pembuatan sebuah proyek video-video pemerintahan.

Proses Storyboard

Thumbnail, tahap paling awal yang di pakai ilustrator yaitu menggambarkan dalam bentuk panel sketsa yang masih sangat sederhana  berisi nomor urut sebagai index dan pergerakan kamera atau  pergerakan karakter yang di beri simbol anak panah, Rough Pass, tahapan revisi Thumbnail dan panel yang di gunakan lebih besar dibanding sebelumnya. Pada tahap ini, storyboard lebih mudah di baca oleh non ilustrator seperti pemain, produser, kameramen, kru pencahayaan dan investor.
CleanUp/Final, tahap terakhir yang siap di pakai. Biasanya sudah lengkap dengan narasi, dialog, keterangan sound FX (suara angin/petir).
Aspect Rasio adalah sebuah ukuran yang berhubungan dengan lebar dan tinggi sebuah layar (misalnya 1.85 : 1 atau 2.35 : 1) Standard Aspect Rasio TV, Layar Komputer 1.33 : 1 Eropa 1.66 : 1 TV Layar Lebar  1.78 : 1 Amerika 1.85 : 1 Panavision, Cinemascope 2.35 : 1
Rumus Aspect Rasio x Tinggi = Lebar.


Cara Membuat Storyboard untuk Film 

Storyboard sangat penting untuk menggambarkan untuk membuang Anda dan kru apa tembakan di 
sebuah film akan terlihat seperti. With a little practice, your storyboards will not only speed up the filming process, but also enable you to fully realize your artistic vision. Dengan sedikit latihan, storyboard Anda tidak hanya akan mempercepat proses pembuatan film, tetapi juga memungkinkan Anda untuk sepenuhnya mewujudkan visi artistik Anda.
Menganalisis script Anda. Tergantung pada bagaimana tangan-on Anda, Anda mungkin storyboard saat-saat penting dari film ini, beberapa tembakan per adegan, atau setiap gerakan kamera tunggal. Duduklah dengan script dan menemukan adegan yang paling penting bagi Anda dan cerita. Fokus pada mereka terlebih dahulu, dan menggunakannya sebagai titik Anda melompat-off. Menarik catatan di margin atau menyimpan catatan secara terpisah pada pad, mencatat nomor adegan dan halaman.
Gambar tembakan. Sebelum Anda mengambil langkah lebih lanjut, Anda harus memastikan bahwa Anda memiliki visi yang jelas tentang apa yang masing-masing ditembak akan terlihat seperti.. Pikirkan bagaimana Anda akan menjelaskan tembakan kepada orang lain, bagaimana hal itu akan terlihat melalui kamera, bagaimana akan melihat ke penonton dan bagaimana hal itu akan melihat Anda, menonton dari luar. Ini adalah bagian dari proses previsualization, atau “previz,” yang menentukan bagaimana film akan terlihat.
Tentukan media Anda. Direktur Ridley Scott menarik gambar pensil kecil yang krunya panggilan Ridleygrams pada saat pengambilan gambar. Direksi lain menggunakan apa yang disebut animatic, coverting storyboard untuk gambar digital, membuat versi awal film dengan tokoh-tokoh tongkat dan bentuk samar yang dapat diawasi. Ini dapat digunakan kemudian untuk memastikan bahwa setiap bidikan secara sempurna. Apakah Anda memilih untuk membuat slide dalam PowerPoint atau membuat gambar kecil tongkat-angka pada kartu file, aturan yang sama dan Anda dapat melakukan sebanyak atau sesedikit yang Anda inginkan.
Buat storyboard Anda. Yang paling penting adalah untuk memastikan bahwa storyboard Anda tidak memerlukan penjelasan sama sekali. Ini akan membutuhkan beberapa latihan, tetapi dengan menggunakan prinsip-prinsip dasar komik, gelembung pidato dan garis gerakan, Anda harus dapat menceritakan kisah film Anda hanya dengan storyboard Anda. Orang
Berbagi storyboards Anda. Film merupakan media kolaboratif, dan storyboard adalah salah satu cara yang bagus untuk memastikan bahwa setiap orang yang terlibat memahami visi Anda. Luangkan waktu sebelum Anda menembak untuk memastikan bahwa setiap orang pada halaman yang sama dan memahami apa yang Anda inginkan. Anda sebelum menembak.
Sebuah template storyboard sangat penting jika Anda meletakkan bersama sepotong multi-media seperti video atau DVD. storyboard Anda adalah apa yang akan menentukan apa desainer grafis Anda akan datang dengan, apa-overs suara Anda akan mengatakan, apa yang ilustrator Anda akan menarik, apa fotografer Anda akan menembak, apa soundtrack Anda akan, dan apa yang programmer anda akan menghasilkan. Sebuah template storyboard adalah apa yang perlu Anda harus memastikan bahwa storyboard Anda keluar kanan.
Jadi storyboard Anda dimulai dengan template storyboard Anda. Bagaimana Anda membuat hal ini? Mulailah dengan mengurus medium yang Anda gunakan untuk itu. Di Word, masuk ke modus landscape, membuat template Anda, dan biarkan setiap halaman menjadi satu layar. Jika Anda menggunakan PowerPoint, membuat template dan membiarkan setiap slide menjadi satu layar. Jika Anda menggunakan Adobe Captivate, Anda dapat mengambil pendekatan pembangunan yang pesat dan hanya mulai menulis seluruh storyboard secara langsung dengan alat authoring Anda. Dan kemudian ada banyak program perangkat lunak komersial storyboard yang mengajarkan Anda bagaimana untuk membuat template dalam diri mereka.
Beberapa orang lebih suka menggunakan program menulis teks dan menulis teks-storyboard saja, meninggalkan gambar akhir yang sebenarnya dan soundtrack sampai dengan produser, yang hanya mengikuti deskripsi tekstual dalam blok. Tapi secara umum ini bukan cara terbaik untuk membuat storyboard. Visual yang ada untuk memicu imajinasi dan melihat mereka bertindak seperti konsep kasar visual. Hal yang sama berlaku untuk soundtrack dalam hal audio. Anda tidak keras atas kreativitas siapa pun dengan memproduksi storyboard penuh.
Jadi, sekali Anda telah dipanggil template storyboard Anda, bagaimana Anda mengisinya dan membuat storyboard Anda? Anda perlu membuat bagian-bagian berikut:
 * Judul Bagian: Di sini anda menaruh topik, modul, unit, atau nama pelajaran.
* Screen Nomor Bagian: Anda ingin pengenal unik untuk masing-masing layar Anda. Jadi anda bisa menggunakan, katakanlah, “t1m2s4? Untuk topik 1, modul 2, layar 4.
* Visual Bagian: Gambarlah menyisipkan visual atau foto, grafis, dll. Anda juga dapat mencakup teks yang akan ditampilkan di layar, atau Anda dapat membuat bagian lain untuk teks.
* Audio Bagian: Di sinilah tempat anda menulis naskah, nama dari file musik atau rekaman, dan efek suara (SFX) yang akan bermain di layar masing-masing.
* (Kemungkinan) Bagian Interaksi: Jika Anda storyboard untuk sesuatu yang interaktif, seperti video di situs Web Anda, di sini adalah di mana Anda menggambarkan interaksi yang terjadi pada setiap layar. Ada baiknya untuk menulis ini di bahasa pemrograman seperti untuk programmer Anda. Jadi, misalnya, Anda mungkin menulis “Jika tombol 3 akan diklik, masuk ke layar u1m24″.
* (Kemungkinan) Bagian bercabang: Untuk produksi interaktif, di sini semua sistem percabangan yang mungkin didefinisikan. Percabangan tidak sama dengan interaksi. Bercabang adalah sistem navigasi keseluruhan, sehingga setiap interaksi yang mungkin dalam video harus dipertanggungjawabkan di sini.
Ingat, seni tinggi storyboard semakin sebanyak menjadi satu layar mungkin. Anda ingin storyboard Anda untuk menjadi lebih detail, tapi dengan yang mengatakan Anda ingin sesederhana mungkin.






2 Responses so far.

  1. makasih ya atas infonya...ne lagi butuh soalnya lagi mw ukk.
    salam kenal dari admin http://belajarsearchengine.blogspot.com

  2. buatlah satu contoh storyboard yang lebih jelas

Leave a Reply